Thursday, 18 December 2008

Mantan presiden Dilempar Sepatu?


PELEMPARAN sepatu terhadap Presiden Amerika Serikat George Walker Bush saat jumpa pers dengan Perdana Menteri Irak Nuri Al Maliki beberapa hari lalu menjadi perbincangan hangat baik dari kalangan pejabat, politisi, hingga tukang ojek di warung-warung kopi.

Sebagai sebuah berita, peristiwa ini merupakan berita yang sangat seksi, langka, dan menghebohkan. Bagaimana tidak, seorang presiden dari negara adidaya bisa ditimpuk sepatu begitu saja oleh seorang wartawan lokal. Di manakah CIA, FBI, dan Secret Security Amerika yang selalu didengung-dengungkan paling hebat ketimbang di negara lainnya?

Meski begitu, beruntung Bush memiliki reflek yang cukup bagus. Sehingga sepasang sepatu yang dilempar Muntazer Al Saidi, seorang wartawan Televisi Al Bhagdadia ini tidak berhasil mengenai muka Bush.

Memang, dari peristiwa itu Bush tidak merasakan sakit apapun, karena sepatu milik Muntazer tidak mengenainya. Namun, sorotan televisi yang menangkap peristiwa ini dan menyiarkannya ke seantero dunia, merupakan 'pelemparan sepatu' yang sesungguhnya. Mungkin lain lagi ceritanya, jika peristiwa ini tidak berhasil ditangkap kamera.

Muntazer mungkin hanya mendapatkan ancaman penjara 15 tahun, namun hukuman bagi Bush lebih berat lagi. Pasalnya, dia akan mengakhiri masa jabatannya pada 20 Januari mendatang. Pelemparan sepatu tersebut merupakan hadiah paling buruk dari invasinya ke negara Saddam Husein tersebut.

Di mata Bush dan pendukungnya, Muntazer bisa disebut sebagai seorang penjahat, penghina kepala negara, dan julukan buruk lainnya. Tapi di negara-negara di mana Bush dan Amerika adalah musuhnya, maka Muntazer akan dielu-elukan sebagai pahlawan yang pemberani. Atau bahkan di Irak, popularitas Muntazer bisa saja melebihi Saddam Husein.

Peristiwa ini bisa terjadi di mana saja. Bahkan di Indonesia sekalipun. Bahkan, saking takutnya virus 'sepatu Bush' ini menjalar ke Indonesia, Wakil Presiden Jusuf Kalla dengan berkelakar meminta agar wartawan mengikat tali sepatunya.

Namun, bukan berarti kejadian hampir mirip tidak pernah terjadi di Indonesia. Masih ingat dengan peristiwa Dirut PLN Eddie Widiono yang dilempar telor busuk oleh mahasiswa.

Mantan Presiden Abdurahman Wahid atau Gus Dur juga pernah mengalami hal yang mirip. Mantan Ketua PBNU ini pernah diusir laskar Front Pembela Islam saat mengisi diskusi di Solo. Bahkan, kabarnya Gus Dur pernah ditimpuk dengan aqua karena pernyataannya, namun tidak sampai mengenainya.

Selain itu, almarhum Sukowaluyo, pendiri Partai Demokrasi Pembaruan, juga pernah diludahi pendukung Megawati di daerah, saat sedang mengkampanyekan pembaruan di PDIP, sebelum kongres di Bali.

Peristiwa demi peristiwa ini kemungkinan besar akan terus terjadi. Tidak tertutup kemungkinan di Pemilu 2009 di mana suhu politik memanas, akan ada upaya menjatuhkan citra calon presiden dan calon wakil presiden dengan cara tersebut.

Lalu bagaimanakah cara mengatasinya? Apakah setiap calon pejabat negara harus dilatih agar memiliki reflek yang baik, agar tidak kena timpuk sepatu seperti Bush. Atau pertemuan antara pejabat dengan masyarakat atau wartawan diperketat?.

Namun, menurut penulis peristiwa tersebut tidak akan terulang sepanjang pejabat negara dalam mengeluarkan kebijakannya, berpikir dengan matang dan tidak merugikan rakyat banyak, apalagi rakyat dari negara lain.

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP